Minggu, 07 Agustus 2016

Film baru DC, Suicide Squad. Better than BvS ?

First things first, mohon maaf kalo gue jarang banget nulis disini, jarang banget bikin postingan, sesungguhnya bukan karena ga ada bahan/ide tulisan, cuma ga pernah punya waktu aja buat nongkrong depan layar laptop lama-lama. Udah banyak nih materi, dan ide buat tulisan yang siap ketik di Blog, tapi yaa gimana, namanya juga Buruh, lebih dari 8 jam hidupnya ada di pabrik kan *tetiba curhat* kedepannya, insha allah deh makin rajin dan nuntasin semua draft tulisan itu. kasih komentar dan share mangkanya, biar semangat gue buat nulis makin menjadi. Haha, Ok lets start.

All Bad Guys in Suicide Squad - via filmexperience
 "Everythings gettin' better with low Expectation". -- Someone in Twitter World



Suicide Squad, Film terbaru dari DC ini menarik sekali buat dibahas, kenapa ? Karena di awal muncul trailernya gak cuma DC fans yang nunggu film ini, bahkan fans Marvel pun juga nungguin. Konsep nya yang 'aneh dan gila' dengan jadiin para penjahat utk jadi superhero cukup untuk menarik para penikmat film. Lucunya, RottenTomatoes ngasih rating film ini kecil sekali, cuma 26% tapi di imdb, rating nya lumayan 7.1 dari 10. Tapi itu cuma sebatas angka aja sih, banyak kok yang suka banget sama film ini, Sonya ex JKT48 contohnya.

Latar waktu film ini, dibuat setelah kematian Superman. Warga dan pemerintahan Amerika yang masih parno sama manusia super semacam Superman yang setiap saat bisa datang dan ngancurin bumi, membuat Project X  yang dipimpin oleh Amanda Waller (Viola Davis) yakni mendayagunakan tahanan yang punya skill luar biasa buat dijadiin pasukan rahasia untuk melawan ancaman dari makhluk makhluk super dari luar bumi. Tapi belum juga resmi dibentuk, ancaman itu udah muncul, bahkan dari salah satu anggota yang direkrut sama Weller. Well, selanjutnya nonton di bioskop kesayangan anda yaa, takut Spoiler. Haha

Sebenernya, di media sosial, twitter terutama, buanyak buanget yang bilang kalo Suicide Squad ini Jelek, banget malahan. Tapi yaa segimanapun jeleknya, film dengan cast semacam Margot Robbie, Will Smith, dan Cara Delevingne sayang banget kalo ndak ditonton. Kuncinya satu, make low expectation for this. Seperti Tagline yang gue tulis diatas itu loh ^^. Kalo versi gue, yang bikin jelek ini film, ya tetep Plot nya yang agak nganuh sih. Tapi tetep kok, gak separah plot Batman v Superman, soalnya hero disini gak ada yang punya Mama bernama Martha. :D Jadi kalo ada yang nanya, Bagus mana Suicide Squad sama Batman v Superman ? tentu lebih enak buat dinikmatin Suicide Squad, so yes it's better than BvS

Gak jauh beda sama film-film DC sebelum ini, 45 menit pertama di film, alias bagian set up, Bagus dan menarik banget. Tapi selepas itu, ceritanya jadi gak karuan, plot hole dimana-mana, ending nya epic pula *seketika inget BvS* . Kalo kata mbah @CenayangFilm , "Silahkan tonton film ini jika kalian sudah terlepas dari kenangan buruk nonton Batman v Superman, pasti terhibur. Tapi kalo belom, mending jangan, sayang uangnya. Mending ditabung buat beli tiket Handshake sama Veranda".

Dibalik itu semua, sebenernya film ini masih layak ditonton dan cukup menghibur. Apanya yang menghibur ? Jokes dan Convo pemerannya, Tingkah gila dan gak masuk akal penjahatnya, dan Bitchy face nya Harley Quinn (Margot Robbie). Dari awal film juga emang yang menarik perhatian itu para penjahat Heroes nya sih. Latar belakangnya, Dosa dimasa lalu mereka, sampe urusan cinta dan pekerjaan yang dicampur aduk (efek Baper saat bertugas).
Harley Quinn - via @screensaversID
Cewek Edan - via @screensaversID



















Harley Quinn bener-bener bintang disini, selain aksi Gila dan jokesnya , kisah cinta sama Joker juga bener bener jadi higlight sepanjang film. Juga cerita Rick Flag (Joel Kinnaman) komandan suruhan Weller dan June Moore (Cara Delevingne) Pacar Flag, anggota Squad yang dirasuki Roh Halus. Tokoh lain yang banyak porsinya adalah Deadshot (Will Smith) si Pembunuh Bayaran yang jago tembak tembakan bahkan ngalahin Joker, ya karena doi emang team leader suicide squad ini sih. Tokoh lain pun sama, lebih ditekankan cerita masa lalu dan asal usulnya ketimbang aksi berantem ngelawan musuhnya. Full nya liat sendiri dibioskop yhaa
Harley Quinn saat masih waras, dan Joker - via @screensaversID
Balik ke Low expectation, motivasi awal gue nonton ini sebenernya cuma pengen soundtrack Suicide Squad ini di play via speaker bioskop, itu, gak lebih. Dan yaa, yang gue dapat adalah, bukan cuma Puas denger lagu Heathens via speaker bioskop, semua lagu di film ini, enak banget di denger kuping, ga percaya tonton film nya dan denger lagunya. Yang udah nonton dan ingin denger lagi lagu-lagunya, ini listnya


List Soundtrack Film Suicide Squad
Intinya adalah, Film ini masih cukup layak untuk ditonton, apalagi buat cowok yang punya Princess Charming wanita Cantik tapi sinting kaya Harley Quinn, Tonton gih. Buat lo juga yang gak percaya kalo orang jahat bisa berbuat something good, tonton gih. Dan Ohiyaa, saran aja, Kalo lo ngarep buat liat aksi ribut dan tegang kaya di film Civil War, mending jangan deh. Again, Set low expectation, you will more Happy. :))



Bonus, June & Quinn

Bagikan

Jangan lewatkan

Film baru DC, Suicide Squad. Better than BvS ?
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.